Kesalahan Fatal Dalam Pengelolaan Usaha

Kesalahan Fatal Dalam Pengelolaan Usaha

Meetyourneighbours – Apakah Anda ingin membuka perusahaan? Perjuangan menjadi wirausahawan memang tidak cepat dan mudah. Ada banyak resiko yang dihadapi setiap pengusaha. Namun di sisi lain, kesuksesan yang akan Anda peroleh akan sangat bermanfaat bagi kehidupan Anda. Mungkin Anda memiliki banyak ide cemerlang, rencana bisnis yang matang, dan tim yang solid, tetapi jika Anda tidak menjalankan bisnis Anda dengan baik, hal-hal tersebut dapat menjadi sia-sia.

Ada banyak tips yang menjelaskan bagaimana Anda bisa mengelola keuangan Anda sebagai seorang pengusaha. Namun tahukah Anda bahwa banyak juga pengusaha yang salah mengatur keuangannya sehingga menimbulkan kerugian yang sangat besar? Apakah Anda sedang berjuang untuk menjadi seorang pengusaha? Berikut 10 kesalahan pengelolaan keuangan yang perlu Anda hindari sebagai pemilik bisnis.

1. Terlalu banyak modal awal

Jika Anda berencana untuk memiliki restoran sendiri; yang Anda pilih dari dua metode berikut:

Menghabiskan banyak uang untuk membangun restoran yang bagus

Dimulai dengan cara sederhana membuka katering dan menerima pesanan secara online

Tentu saja, opsi kedua lebih masuk akal, lebih mudah, dan risikonya sangat rendah. Investasi kecil dapat tumbuh dan akan jauh lebih aman daripada membuka perusahaan besar secara langsung. Strategi ini terbukti berhasil karena banyak toko online di Indonesia kini memiliki gerai karena kinerja penjualannya. Selain itu, mereka telah memperoleh pelanggan tetap.

2. Menautkan akun pribadi dan bisnis

Menghubungkan akun pribadi dengan perusahaan tidak disarankan dalam manajemen bisnis. Akan sulit membedakan antara pengeluaran dan pendapatan untuk setiap kebutuhan. Alasan lainnya adalah Anda akan cenderung menggunakan uang untuk keperluan pribadi. Manajemen keuangan yang tumpang tindih ini akan mempengaruhi bisnis Anda dan menyulitkan untuk menentukan keuntungan sebenarnya. Biasakan disiplin berbagi bisnis dan kebutuhan pribadi.

3. Biayai kebutuhan bisnis Anda dengan uang pribadi Anda

Sekali lagi sehubungan dengan poin-poin yang diuraikan di atas, sangat tidak disarankan untuk membelanjakan uang untuk bisnis dengan uang Anda sendiri. Akan lebih baik jika kartu kredit Anda tidak digunakan untuk membiayai kebutuhan bisnis Anda, karena Anda akan kesulitan mengisi laporan keuangan Anda di kemudian hari. Pastikan semua kebutuhan bisnis, biaya rapat atau biaya perjalanan ditanggung oleh keuangan operasional perusahaan.

Seperti jika menjalankan usaha Jasa Backlink, kamu juga harus mengeluarkan biaya operasional.

4. Pengembalian dana kredit buruk

Mendapatkan pinjaman bisnis sangat sederhana saat ini. Karena banyak lembaga keuangan, baik pemerintah maupun swasta, bersedia memberikan pinjaman untuk keperluan ini. Namun, banyak pengusaha yang tergesa-gesa, yakni mengajukan pinjaman tanpa memikirkan cara melunasi pinjaman. Banyak ketidakpastian di tahun pertama memulai usaha, seperti pendapatan yang belum terbentuk, keuntungan yang tidak dapat menutupi modal, dan sebagainya. Untuk itu, Anda memerlukan manajemen keuangan yang memungkinkan Anda melunasi pinjaman ekuitas Anda lebih awal. Saat bisnis Anda berkembang, Anda dapat mengambil pinjaman yang lebih besar.

5. Kami tidak menyiapkan anggaran untuk masa depan

Pada tahun-tahun awal berdirinya perusahaan, para pengusaha cenderung menarik semua keuntungan yang diperoleh untuk membiayai kebutuhan bisnisnya. Tindakan seperti itu dapat membahayakan masa depan pemiliknya, karena dia tidak memiliki tabungan dalam jumlah tertentu.

“Roma tidak dibangun dalam sehari”, begitu juga kasus Anda. Akan lebih baik jika Anda menyisihkan penghasilan Anda untuk beberapa bulan ke depan jika kondisi keuangan pribadi Anda menjadi tidak stabil. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi beberapa tahun ke depan, jadi simpanlah penghasilan Anda untuk ditabung.

6. Anda tidak memiliki anggaran operasional

Setiap perusahaan pasti punya dana operasional. Kesalahan terbesar seorang pengusaha adalah kurangnya anggaran untuk kebutuhan operasional kantor. Bagaimana mengukur keuntungan jika Anda tidak tahu berapa banyak uang yang dikeluarkan perusahaan Anda? Anda dapat merencanakan setiap bulan dan meningkatkannya saat bisnis Anda stabil. Jangan biarkan pin lebih besar dari tiang.